SOP Pengoperasian Timbangan TBS (RSPO)

 1.                  Tujuan

Untuk menjamin bahwa bahan yang ditimbang (diantaranya TBS, Kernel dan CPO)  di st. weight bridge di PKS tidak ada kesalahan dalam penimbangan yang dilakukan secara benar dan teliti

2.                  Tanggung Jawab

Petugas security, petugas WB, Logistik, KTU dan Mill Manager

3.                  Ruang Lingkup

Pabrik Kelapa Sawit (PKS) mulai dari pos security, st. weight bridge dan st. sortasi.

4.                  Prosedur

4.1. Sebelum Penimbangan

  1. Petugas WB membaca buku laporan timbangan untuk mendapatkan informasi dari kondisi sebelumnya.
  2. Petugas WB memastikan bahwa plateform timbangan dalam keadaaan bersih dan bebas dari lumpur/benda lain yang menempel antara plateform dan dinding beton jembatan timbang.
  3. Petugas WB memastikan bahwa instalasi kabel komputer, load cell dan UPS terpasang dengan baik dan aman.

4.2. Pengoperasian Komputer Timbangan

  1. Petugas WB harus memastikan terlebih dahulu bahwa arus listrik dalam kondisi stabil sebelum menghidupkan komputer.
  2. Petugas WB harus memastikan bahwa komputer harus dimatikan dan semua perangkat server yang terhubung dengan arus listrik harus dicabut pada saat arus listrik tidak stabil atau kondisi cuaca hujan.
  3. Tidak boleh menggunakan UPS jika alat sudah memberikan alarm tanda arus hampir habis pada saat tidak ada arus listrik.
  4. Pastikan semua peralatan kerja (komputer, instalasi arus listrik, perangkat server, printer, meja dan kursi kerja, dsb) dalam kondisi aman sebelum memulai pekerjaan.

4.3. Proses Penimbangan

  1. Supir menyerahkan surat pengantar TBS ke pos security untuk kemudian petugas security mencatat di buku ekspedisi : Nama supir dan tanggal masuk. Petugas Security dan weighbrisge mengetahui TBS yang bersertifikat RSPO dari kebun-kebun yang telah bersertifikat RSPO dan non-RSPO dengan membawa surat pengantaran TBSnya.
  2. Petugas security menyerahkan kembali SP –TBS kepada supir beserta nomor antrian.
  3. TruckTBS dipanggil masuk oleh petugas security sesuai dengan nomor antrian.
  4. Truck TBS masuk ke jembatan timbang secara perlahan-lahan dengan terlebih dahulu petugas WB memastikan indicator timbangan berada pada posisi “0” (nol).
  5. Supir truck beserta penumpang turun dari truck dan menyerahkan SP-TBS kepada petugas WB. Pastikan pada saat penimbangan, tidak ada lagi beban selain muatan truck.
  6. Petugas timbangan menginput / memasukkan data ke program timbangan, dengan terlebih dahulu menanyakan ke sopir nomor Polisi kendaraan (agar tidak terjadi kesalahan timbang karena perbedaan antara nomor polisi kendaraan pada SP TBS dengan No Polisi kendaraan actual yang di timbang). Petugas timbangan dapat mengidentifikasi TBS yang bersertifikat RSPO dan yang tidak bersertifikat RSPO dari kebun yang membawa surat pengantar TBSnya. Dan dari kuantitas TBS RSPO dan Non-RSPO akan dicatat berdasarkan produksi harian CPO/PK sesuai dengan kondisi yang ada.
  7. Petugas WB melakukan penginputan data
  8. (Jelaskan prosespenginputan data)
  9. Form timbangan kemudian diserahkan kepada supir untuk selanjutnya dibawa ke sortasi
  10. TBS kemudian dibongkar dan disortir di Bagian sortasi oleh petugas sortasi.
  11. Truck TBS kemudian masuk ke timbangan secara perlahan-lahan, dengan terlebih dahulu petugas timbangan memastikan indicator timbangan pada posisi “0” (NOL).
  12. Supir truck beserta penumpang turun dari truck dan menyerahkan form timbangan dan berita acara sortasi kepada operator timbangan.
  13. Petugas timbangan menanyakan kepada sopir kendaraan nomor Polisi kendaraan tersebut. Hal ini dimaksudkan untuk memastikan bahwa kendaraan yang akan di timbang adalah kendaraan yang sesuai dengan dokumen yang diberikan.
  14. Petugas timbangan harus memastikan bawa sopir truck beserta penumpangnya sudah turun dari kendaraan dan posisi kendaraan di jembatan timbang sudah sesuai ketentuan
  15. Petugas timbangan melakukan penimbangan ke II
  16. Aplikasi program timbangan
  17. Petugas WB menginput data dari berita acara sortasi.
  18. Data yang telah di input kemudian di save dan mencetak slip timbangan / hasil timbangan.
  19. Petugas timbangan harus memastikan kesesuaian aplikasi program penimbangan dengan kondisi actual kendaraan yang di timbang. Jika ada kesalahan, segera lapor kepada Bagian Logistik/KTU/Mill Manager.
  20. Petugas timbangan akan memberikan cap stempel CSPO/CSPK (Dengan nomor sertfikat RSPO) di timbangan ke dalam tiket dan surat jalan setelah ditimbang maka CSPO/CSPK akan dikirm ke pabrik refinery.

4.4. Selesai Pekerjaan

  1. Petugas WB memastikan bahwa semua perangkat komputer telah dimatikan sesuai dengan prosedur.
  2. Petugas WB membuat laporan harian penerimaan TBS dan pemasaran.
  3. Petugas WB memastikan bahwa tidak ada kabel yang masih terhubung dengan arus listrik, perangkat computer dan email.
  4. Petugas WB memastikan bahwa semua pemakaian energi telah dimatikan dan merapikan meja kerja sebelum meinggalkan tempat kerja serta mengunci pintu dan jendela dengan benar.

5. Pertimbangan Lingkungan Hidup dan K3

  1. Menjaga tempat kerja selalu bersih dari sampah
  2. Petugas harus menjamin bahwa tugasnya dilaksanakan secara penuh perhatian terhadap K3
  3. Waktu pergantian Shift tempat kerja masing – masing harus dalam keadaan bersih dan tempat sampah harus dikosongkan/ bersih.
  4. Pada setiap saat mempertimbangkan dampak negatif terhadap lingkungan hidup yang dapat ditimbulkan oleh kegiatan Anda:
  • Emisi udara,
  • Pencemaran ke badan air/sungai,
  • Pengelolaan sampah,
  • Pencemaran tanah / lahan,
  • Pemakaian sumber daya alam
  • Isu lingkungan hidup lokal yang lain.

 

Satu Tanggapan

  1. ok

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: