KHUTBAH TERAKHIR ROSULULLAH

(Khutbah ini disampaikan oleh Rasulullah SAW pada 9 Dzulhijjah 10 H

di lembah Uranah, Arafah)

Ya, saudara-saudaraku, perhatikan apa yang akan aku sampaikan, aku tidak tahu

apakah tahun depan aku masih berada di  antara kalian. Dengan itudengarkan

baik-baik apa yang kukatakan dan  sampaikan ini kepada mereka yang tidak

dapat hadir pada waktu  ini.

Ya, saudara-saudaraku, seperti kita ketahui, bulan ini, hari ini dan kota ini adalah suci, oleh itu pandanglah kehidupan dan milik setiap orang Muslim sebagai kepercayaan yang suci.

Kembalikan barang-barang yang diamanah kepadamu kepada pemilik yang sebenarnya. Jangan kau lukai orang lain sebagaimana orang lain tidak melukaimu.

Ingatlah bahwa kamu akan bertemu dengan Allah SWT dan Dia akan memperhitungkan amalanmu dengan

sebenar-benarnya. Allah SWT telah  melarang mu memungut riba, oleh itu mula dari sekarang ini dan untuk  seterusnya kewajiban membayar riba dihapuskan.

Waspadalah terhadap  syaitan, demi keselamatan Agamamu. Dia telah kehilangan semua  harapannya untuk membawa kalian pada kesesatan yang nyata, tapi  waspadalah agar tidak terjebak pada tipuan halusnya.

Ya, saudara-saudaraku, adalah benar kamu mempunyai hak tertentu terhadap isteri-isterimu, tapi mereka juga mempunyai hak atas dirimu

Apabila mereka mematuhi hakmu maka mereka memperoleh haknya untuk mendapat makanan dan

pakaian secara layak.

Ya, saudara-saudaraku, dengarkanlah baik-baik, sembahlah Allah, Solat Lima kali dalam sehari, laksanakan Puasa selama bulan Ramadhan, dan

tunaikanlah Zakat, serta  laksanakan ibadah Haji bila mampu.  Ketahuilah bahwa sesama Muslim  adalah bersaudara. Kamu semua adalah sederajat. Tidak ada Perbedaan satu terhadap yang lain kecuali Ketaqwaan dan Amal Shalih. Ingatlah,

Suatu hari kamu akan menghadap Allah dan harus mempertanggung jawabkan semua amalanmu. Karena itu berhati-hatilah jangan menyimpang dari jalan kebenaran setelah kepergianku nanti.

Perlakukanlah isteri-isterimu dengan baik dan bersikaplah manis terhadap mereka, karena mereka adalah pendampingmu dan penolong mu yang setia. Dan adalah hakmu untuk melarang mereka berteman dengan orang-orang yang tidak kamu sukai, dan juga terlarang melakukan perzinaan.

Ya, saudara-saudaraku, tidak akan ada Nabi atau Rasul sesudahku dan tidak akan ada agama lain yang lahir. Oleh itu dengarlah baik-baik ya Saudaraku,

dan pahamilah kata-kata yang kusampaikan kepadamu, bahwa aku meninggalkan dua pusaka, Al-Qur’an dan contoh-contohku sebagai As-Sunnah dan bila kalian

mengikutinya tidak mungkin akan  tersesat.

Siapa yang mendengarkan perkataanku ini wajib menyampaikannya kepada

Yang lain dan seterusnya dan mungkin yang  terakhir memahami kata-kataku ini akan lebih baik dari yang langsung  mendengarkan. Demi Allah aku bersaksi bahawa aku telah menyampaikan  ajaran-Mu kepada umatku ya Allah.

SILAHKAN SAMPAIKAN PESAN INI KEPADA SAUDARA KITA YANG LAIN DAN SEMOGA ALLAH SWT AKAN MEMBERIKAN RAHMAT-NYA. AMIN YA RABBAL ALAMIN.

RAMALAN JOYO BOYO

Iki sing dadi tandane zaman kolobendu :
Lindu ping pitu sedino, lemah bengkah, manungsa pating galuruh, akeh kang nandang lara, pagebluk rupo-rupo, mung setitik sing mari akeh-akehe pada mati;

Zaman kalabendu iku wiwit yen: wis ana kreto mlaku tampo jaran, tanah jawa kalungan wesi, prau mlaku ing nduwur awang-awang, kali ilang kedunge, pasar ilang kumandange, wong nemoni wolak-walik ing zaman, jaran doyan sambel, wong wadon menganggo lanang;

Zaman kalabendu iku koyo-koyo zaman kasukan, zaman kanikmatan donya, nanging zaman iku sabenere zaman ajur lan bubrahing donya;

Mulane akeh bapak lali anak, akeh anak wani ngalawan ibu lan nantang bapak, sedulur pada cidro cinidro, wong wadon ilang kawirangane, wong lanang ilang kaprawirane, akeh wong lanang ora duwe bojo, akeh wong wadon ora setia karo bojone, akeh ibu pada ngedol anake, akeh wong wadon ngedol awakke, akeh wong ijol bojo, akeh udan salah mongso, akeh prawan tuwo, akeh rondo ngalairake anak, akeh jabang bayi nggoleki bapake, wong wodan ngalamar wong lanang, wong lanang ngasorake drajate dewe, akeh bocah kowar, rondo murah regane, rondo ajine mung sak sen loro, prawan rong sen loro, dudo pincang payu sangang wong.

Zamane zaman edan, wong wadon nunggang jaran, wong lanang lungguh plengki, wong bener tenger-tenger, wong salah bungah-bungah, wong apik ditapik-tampik, wong bejat munggah pangkat, akeh ndandhang diunekake kuntul, wong salah dianggap bener, wong lugu kebelenggu, wong mulyo dikunjara, sing culika mulya sing jujur kojur, para laku dagang akeh sing keplanggrang, wong main akeh sing ndadi, linak lijo linggo lica (lali anak lali bojo lali tangga lali konco), duwit lan kringet mung dadi wolak-walik kertu, kertu gede dibukake ngguyu pating cekakak, ning mulih main kantonge kempes, krugu bojo lan anak nangis ora di rewes;

Abote koyo ngopo sa bisa-bisane aja nganti wong kelut, keliring zaman kalabendu iku.
Amargo zaman iku bakal sirno lan gantine joiku zaman ratu adil, zaman kamulyan.

Mula sing tatag, sing tabah, sing kukuh, jo kepranan ombyak ing zaman. Entenana zamanne kamulyan zamaning ratu adil